Pilih Laman

valentine 2022:
coklat ❎
bunga ❎
dinner ❎
sakit ✅

yups! gak bisa lah acara romantis²an karena sekeluarga sakit semua. gak perlu banyak berharap ada yang kasih coklat, bunga, dinner apalagi cuddle²🥺

berawal dari ibuk yang udah duluan kurang enak badan sebelum ibu mertua pergi meninggalkan sampai saat ini juga belum fit benar badannya.
pasien pertama: diri sendiri✅

lalu nyusul bapak suamik yang abis booster dan efek kipinya ada muntah² segala padahal tanya sana sini seharusnya cuma mual aja, selebihnya cek ke dokter. bener aja kata dokter asam lambungnya naik. yaa mungkin karena istirahatnya belum pol²an setelah ibu pergi.
pasien kedua: bapak suamik ✅

tetiba nyusul anak kicil yang suaranya kayak petir yaitu mbak sae. ga ada hujan ga ada angin kemarin sore badannya panas. langsung kukompres dan minum paracetamol. blek langsung tidur.
pasien ketiga: mbak sae✅

gak lama nyusul adek bayik, tiba² panas tinggi tadi malam. kemungkinan efek vaksin (semoga aja), cuma biasanya ga ada tuh kalo abis vaksin acara panas segala (fyi, kita vaksin yang berbayar yesss biar kata orang² mahal tapi ga bikin begadang).
ga tau kalo adek bakalan panas, jdnya aku minum antangin+paracetamol. alhasil ketika adek bangun tengah malem mata ini ga bisa melek sampe bapak suamik kudu nempelin adek ke badanku biar bisa nyusu.
pasien keempat: adek sesa✅

oia, minggu lalu aku dan bapak suamik mencoba untuk antigen dan masing² hasilnya negatif.

hari ini berhubung bapak suamik badannya udah mulai enakan aku suruh pergi pcr dan hasilnya baru bisa didapat maksimal 24 jam.

duhhh.. berharap hasilnya baik² aja dan cepat sehat untuk semuanya🙏🏼🙏🏼

jujur, pengen nangis karena baru kali ini ngerasain kejadian kayak gini. rasanya campur aduk, disaat badan sakit tapi harus ngurusin yang lain².

“ibuk, kuat ya! bisa kok. semoga cepat sehat. jangan tumbang.. jangan tumbang.. jangan tumbang”.

kata² itu yang selalu kuucapkan dalam hati saat kondisi seperti sekarang ini.

bisa yuk bisa🤍

 

%d blogger menyukai ini: