Pilih Laman

genap seminggu gak ngobrol sama nyokap. basi. udah biasa.

lah kok? lah iya emang sih basi karena sering berantem.

dulu aku anak yang penurut dan lumayan deket banget sama nyokap sampai kakak² perempuanku suka ngledekin tapi semenjak ada satu kejadian yang menghantam keluarga kami, drastis sikapku berubah sama nyokap.

kalo yang belum tau kenapa aku sering berantem sama nyokap mending skip aja kekepoan kalian, karena membuka luka lama buatku.

bukannya aku durhaka, tapi lelah jadi anaknya nyokap selama ini. gak cuma sekedar materi tapi juga batinnya terganggu.

salah satu hal yang membuatku gak betah dirumah tuh gitu, setiap ngobrol ujungnya berantem. karena nyokap tipe yang sok paling sedunia, sok tau dan sok benar. makanya meskipun udah tinggal dirumah sendiri (yang sebelum²nya menclok sana sini) tapi tetep aja aku kebiasaan ngurung di dalam kamar karena males interaksi sama nyokap kalo gak penting banget.

dan disetiap kita berantem gak pernah tuh nyokap minta maaf. sekalinya minta maaf pas ada kejadian yang menggemparkan keluarga. udah itu aja, selebihnya byeee..

dibalik berantemnya kita ada hal yang positif yaitu nyokap gak banyak ngomong atau komentar kalo aku ngapa²in.

jujur aku orangnya tuh pemaaf dan peduli sama orang lain apalagi sama keluarga sendiri, tapi kalo udah diluar batas langsung titik gak pake koma.

sekarang sebagai orangtua beranak dua berusaha banget ngajarin anak² bahwa sekecil apapun kesalahan yang dibuat harus mau minta maaf.

sekali lagi, jangan ngejudge aku anak durhaka kalo kalian belum tau ceritanya. cukup sakit ini kusimpan aja sendiri. karena kadang diam itu ternyata ada baiknya🙏🏼

%d blogger menyukai ini: