Pilih Laman

hei, juni..

seharusnya awal bulan diawali dengan hal² yang baik supaya bisa melewati hari² ke depan dengan lebih semangat lagi. tapi ternyata gak.

entah moodku kurang baik atau emang orang² lagi ngeselin.

pagi hari udah diawali dengan kekecewaan, gak perlu diceritakan. males aja. baru juga memulai bulan baru dan hari baru tapi udah diwarnai sama hal² yang bikin tarik nafas aja. untung gak serumah.

gak sampai disitu aja, ternyata hal yang kedua yang bikin bad mood hari ini adalah orang yang ada dirumah. teman berantemku, mama.

kali ini masalahnya apa?
banyak, tapi ujung²nya ya itu² aja..

setiap berdebat aku selalu ngalah. diam.

bahkan di setiap perdebatan aku tuh berfikir ketika orang² yang kusayang udah mulai pergi meninggalkanku selamanya, banyak kesedihan dan tangisan yang kualami. tapi berbeda ketika suatu hari mamaku akan pergi meninggalkanku selamanya.

sering bilang ke diri sendiri, kalau suatu hari nanti mamaku pergi aku adalah orang yang paling santai, gak akan nangis malah bahagia.

semenjak kejadian kurang menyenangkan yang kualami belasan tahun yang lalu, luka batinku belum sembuh sampai sekarang.

aku bukan orang pendendam. aku memaafkan atas segala kesalahan tapi bukan berarti melupakan.

dari semenjak insiden mamaku melakukan kesalahan, bagiku sampai dengan hari ini apapun yang dia lakukan gak ada yang benar.

hari ini rasanya udah capek banget. untuk kesekian kalinya lebih dari ratusan aku berdebat sama mamaku.

intinya dari sekian banyak perdebatan kita, seharusnya beliau sadar bahwa apa yang kulakukan tujuannya baik untuk dirinya. di benerin, di buat bagus, di buat simple tapi gak mau. suka² dia aja. ngeselin gak?

hati ini udah banyak banget memendam kecewa dan kesedihan dengan apa yang beliau lakukan.

capek..

seperti anak durhaka, jahat?
terserah apa pendapat kalian yang gak tau mamaku sebenarnya kayak apa 🙂

%d blogger menyukai ini: