Pilih Laman

lagi viral di twitter soal cuitan “bekal untuk suami” bahkan hastag itu sempat menduduki peringkat atas.

hmmm.. banyak yang dukung thread itu tapi banyak juga yang kasih komentar negatifnya.

saking penasarin aku cek lah itu dan sampai aku baca pelan-pelan karena penasarinnya luar biasa ada apa sih sebenernya. lalu selesai baca menurutku gak ada yang salah kok.

monmaap kalo ada yang beropini pengen nyiapin bekal tapi belum punya suami didoakan cuzzz dapet pendamping hidup yang sesuai dengan kemauan kalian👏🏼👏🏼👏🏼. amin.

terus kalo ada pertanyaan kenapa cuma bapak suamik yang disiapin bekal?
kenapa ibuk istrik gak disiapin juga?

bhaiiiiiiik.. aku akan share pengalaman pribadi aja antara aku dan bapak suamik yaa secara siapa aja boleh beropini soal kehidupan pribadinya🤗🤗🤗

aku pribadi sama bapak suamik waktu awal-awal nikah karena aku resign dari kerjaan jadi banyak waktu luang. bisa dong nyiapin bekal dan dia lebih seneng kok. selain irit juga sehat dan menunya variatif ditambah ibuk istrik bisa masak jadi menunya seribu macem tiap hari ganti.

lalu pas aku kerjapun kalo sempat siapin bekal yaa aku bawain. bahkan sampai sekarang kalo lagi ada lauk nganggur bapak suamik masih bawa bekal tapi kadang-kadang berbekal telor ceplok juga udah jadi kok.

untung bapak suamik bukan tipe pemilih atau rewel sama makanan yang tersedia dirumah😁

nah kalo aku pribadi waktu pertama kerja sampai terakhir jarang banget bawa bekal, karena aku dari kicil gak suka nasi dingin, hehehehe nginfo banget sih Buk🤭

balik lagi bahas ke viralan dengan bekal untuk suami. dimana salahnya?

disaat kondisi sekarang ini aku mendukung banget bekal untuk suami selain alasan irit juga masalah kebersihan.

kalo bawa bekal dari rumah udah jelas masaknya gimana, pake minyak baru atau jelantah, pake air mateng atau mentah, pake bahan-bahan lainnya bagus apa udah busuk, dan lain sebagainya.

coba kalo jajan.. emang kalian tau bahan makannya fresh atau enggak yang ada dalam makanan yang akan kalian makan?

FYI yaa kenapa aku sampai kesal baca twitter itu, karena itu bekal untuk suami kita sendiri (yaa kalo suami orang urusannya berbeza🤣🤣🤣) dan emangnya ibuk-ibuk rela kalo yang bawain bekal adalah pelakor??

%d blogger menyukai ini: