Pilih Laman

“jadi gak sayang sama aku nih?”

“ibuk sama bapak sayangnya sama adek Sesa doang!”

“semua orang sayangnya sama adek Sesa doang, aku enggak ada yang sayang. aku leave aja deh!”

dan masih banyak lagi..

kata² itu gak ada yg ngajarin, keluar dari mulut anak kicil yg udah terbiasa jadi anak tunggal selama kurang lebih 6 tahun.

kata² itu terucap ketika adeknya mulai ada.

sebagai ibuk dan bapak kami paham betul kenapa dia begitu. cemburu pasti ada, biasanya apa² di nomor satukan skrg waktu harus kami bagi berdua bersama adeknya.

terlebih kami sebagai orangtua yg udh lama gak begadang akhirnya hrs begadang, belajar lagi ini itu utk ngurus bayik. istilahnya kami berdua kaget mempunyai anggota baru dalam keluarga yg harus kami luangkan byk waktu di saat kondisi seperti skrg ini.

kurang istirahat, nemenin pjj masuk awal sekolah dasar, nyambi kerjaan ini itu ditambah ada sedikit renovasi rumah membuat ibuk dan bapak super duper rempong dan selalu berusaha mencoba mengatur waktu supaya kesehatan tetap terjaga dan pikiran tetap waras.

bersyukur perlahan-lahan Sae sekarang udah bisa menerima keadaan, dia harus tidur terpisah dari ibuk dan bapaknya supaya gak berisik kalo adeknya bangun tengah malam, lalu mulai terbiasa dengerin adeknya nangis di sela² dia belajar online, bisa bantuin momong, ajak adeknya main, bilang ke bapaknya kalo jagain adeknya gantian biar ibuk bisa istirahat sebentar.

sweet bener anak kicil ini🤍

semoga ibuk dan bapaknya dikasih kesehatan, umur yg panjang dan kesempatan utk bisa nemenin anak² ini tumbuh dewasa🤗😘❤️

%d blogger menyukai ini: