Pilih Laman

monmaap baru sempat untuk review jalan-jalan ke kota cirebon minggu lalu.
kemana aja dan apa aja yang udah kita jelajahi, yuuuk kita review satu-persatu..

hari pertama:
1. bubur sop ayam kampung (mang kamsa)
berada di daerah plumbon, keluar toll belok ke kanan terus jalannya agak masuk.
untuk rasanya aku suka tapi sebenarnya agak asin. bentuknya seperti bubur ayam dikasih kuah soto lebih tepatnya, terus bisa makan dengan berbagai sate.

2. empal gentong (krucuk cirebon)
berada di jalan slamet riyadi, pinggir jalan persis.
untuk rasanya aku suka yang empal gentong asem karena kalo yang biasanya kan santan.
perbedaannya pada kuah, kalo empal gentong biasa menggunakan santan sedangkan empal gentong asem kuahnya bening dan rasa asamnya
terdapat pada belimbing wuluh yang disajikan diantara daging-daging manjah.

3. keraton kasepuhan cirebon
aku emang gak terlalu suka ke tempat bersejarah kayak gini, karena menurutku ketika kita pengen menikmati sejarah secara mendalam
malah yang ada diminta “mengalirkan pundi-pundi terus”. waktu ke keraton jogya pun sama, kupikir hanya disana tapi ternyata sama
dan apakah tempat-tempat bersejarah harus begitu? aku suka menghindar ke tempat-tempat bersejarah karena itu.

4. nasi jamblang (mang dul)
berada di jalan cipto mangunkusumo persis lampu merah, sederetan dengan bank bca.
untuk rasa biasa aja, karena pada dasarnya ini hanya nasi biasa yang dibungkus dengan daun jati lalu disajikan dengan berbagai lauk.
kalo di jogya dikenal dengan nasi kucing hanya saja di jogya nasinya dibungkus dengan daun pisang.

5. tahu gejrot (depan mang dul)
untuk rasanya aku suka. pedas, asin, asamnya pas banget disantap pas udaranya agak mellow getohhh.

6. es duren (depan mang dul)
untuk rasanya juara! teksturnya lembut gak jauh beda sama es doger tapi ini disajikan cukup es serut, sirup merah, durian dan susu.
berhubung suka banget makan duren jadi ketika nemu ini berasa air penyejuk dahaga di padang gurun..

7. loco cafe
berada di jalan kartini persis samping yogya mall dan mc donalds.
tempatnya lucu dan menu yang disajikan oke sesuai dengan harga. ditambah lagi ada live music dan secara kami biduan yang gak bisa diem,
gak mau melewatkan mic nganggur. hajaaaarrr!!

hari kedua:
1. ketoprak
kebetulan pas kita ke pasar nyari sarapan udah pada tutup. padahal jam baru menunjukkan pukul 9 pagi tapi udah pada habis.
akhirnyaaa kamipun menikmati ketoprak yang ada di pinggir jalan. sebenernya ketoprak di jakarta juga ada, tapi memang ini adalah makanan asli dari kota cirebon
dan yang membedakan adalah irisan ketimun. rasanya sih sama aja..

2. es cuing
dari namanya udah lucu tapi esnya seger banget dan di jakarta pun ada hanya aja ini mix and match gitu esnya, hahahahaha.
terdiri dari cincau hijau, selendang mayang, pacar cina dan dikasih gula merah serta santan. segeeer sih.

3. otak-otak kentang
dari namanya ngebayangin otak-otak yang terbuat dari kentang tapi ternyata salah. ini otak-otak biasa terus ada kentang, sosis, martabak dan lain-lain.
kayak cemilan pinggir jalan tapi kenapa ini terkenal di cirebon karena cemilan happening bagi mereka. beli otak-otak kentang ini gak tanggung-tanggung
harus pake nomor antrian lho.. warbyasaaaak bukan?

4. mie koclok
lokasinya sama dengan nasi jamblang mang dul yaitu berada di jalan cipto mangunkusumo persis lampu merah, sederetan dengan bank bca.
buatku ketika ngeliat terhidang di meja enekkk shayyy tapi setelah dicoba rasanya oke juga. tampilannya seperti bakmi jawa tapi kuahnya bubur sumsum. kebayang gak?

5. sop balungan dan sate klathak
berada di jalan ampera dan ramai banget. kebayang di kepala kalo sop balungan dalam bahasa jawa artinya tulang.
ternyata yang dihadirkan di meja adalah sop iga dan rasanya ya seperti sop pada umumnya. tak lupa juga nyobain sate klathak yang katanya cukup viral
dan yaa rasanya seperti sate pada umumnya juga.

6. nasi lengko (H. Barno)
berada di jalan pagongan dan konon tempat ini adalah satu-satunya nasi lengko legendaris yang gak ada saingannya.
kalopun ada rasanya gak bisa menandingi disini. karena aku pemakan nasi jadi aku cobain dan ini sederhana banget menunya,
isi piringnya ada nasi putih lalu tauge dengan lauk tempe dan disiram saus kacang serta ditambah daun kucai. untuk makan nasi ini ditemani dengan sate kambing.
entah kenapa harus sate kambing aku juga tak dapat jawabnnya.

7. pusat oleh-oleh daud
gak perlu panjang lebar kalo udah masuk pusat oleh-oleh yang dibeli pasti banyak apalagi ke kota yang belum pernah didatengin.
kalap shayyyy sampe pas bayar kaget sendiri, wkwkwkwk. oia, disini aku menemukan sirup dengan merk jeniper atau jeruk nipis peras.
kebetulan ada yang dijual berupa botol kecil yang langsung bisa dikonsumsi. ternyata rasanya seger bangettt!

8. keraton cafe
setelah seharian berkeliling dan berakhir disini dengan ngobrol santai sebelum kembali ke jakarta. tempatnya enak banget dan asap rokok gak berasa karena fentilasinya bagus.

bhaiiiiiiik segitu aja jalan-jalan singkat di cirebon bersama tim “yalla” dan terima kasih yang tak terhingga kepada mas dhar yang dengan setia menemani
kemanapun kami pergi baik siang maupun malam baik panas maupun dingin.
jangan kapok pada kelakuan kami✌🏽🤭😂

 

 

%d blogger menyukai ini: