Pilih Laman

udah 2 hari gak yoga karena leher lagi sakit. gak tau mungkin efek lusa kemarin nyobain gerakan yoga baru yang gerakannya lumayan menghentak gitu, atau karena kalo orang bilang salah bantal atau karena kebanyakan guling-gulingan di kasur😁

yaa udah ditunggu aja sampe lehernya pulih kembali, toh yoganya juga dirumah aja yesss..

terlepas dari itu aku mau sedikit sharing ya shayyy, tapi ini bukan soal yoga melainkan kegiatan belajar dirumah aja. kebayang gak sih sama ibuk-ibuk kalo disaat pandemi ini kita harus ngajarin anak belajar? padahal kita gak punya basic guru tiba-tiba harus berperan seperti guru.
kadang-kadang suka ngeluh atau kesal gak sih kalo anak yang kita ajarin ngeyel atau malah gak mau belajar. Puji Tuhan sih kalo Sae jarang begitu, tapi kalo udah begitu mending aku diemin aja karena aku juga paham mungkin dia jenuh sama pembelajaran dirumah, yang biasanya kalo disekolahnya belajar bareng teman-temannya tapi kali ini ibuknya harus berperan jadi guru sekaligus berperan sebagai temannya yang pura-pura disekolahnya.

berandai-andai anak ibuk-ibuk (maaf) berkebutuhan khusus. apakah kalian siap untuk ngajarin mereka belajar? aku gak kebayang dengan orangtua yang awam banget soal pembelajaran mereka. kan anak berkebutuhan khusus cenderung hiperaktif dan penangannya juga khusus. kalo mengingat itu khususnya aku yang punya anak normal tertohok kalo pas lagi ngeluh capek.

kebetulan dirumahku gak ada mbak atau ART yang bantu. semua dikerjakan sendiri. prinsip alon-alon asal kelakon yang secara ibuk-ibuk tau kalo kerjaan rumah itu gak ada habisnya. ditambah sekarang harus ngajarin anak belajar yang kadang-kadang ibuknya juga kesal sama PR sekolahnya akeh tenan alias banyak banget.
tapi balik lagi kalo kita ngeluh malah gak jadi berkat buat rumah dan keluarga kita.

seorang komedian stand-up comedy mengingatkanku kalo hidup itu gak usah ngoyo dan gak usah ribet, orang yang tergesa-gesa juga pasti akan salah langkah, jadi dinikmati aja setiap detiknya..

%d blogger menyukai ini: